Minggu, 14 Februari 2010

Situ Cileunca





Memasuki perkebunan teh Malabar di kaki Gunung Nini, di kejauhan mulai kelihatan terhampar kilauan cahaya yang
dipantulkan Situ Cileunca… tak terlukisakan begitu excited nya pemandangan itu…
Danau itu dibangun sejak Zaman Belanda. Dulu situ cileunca merupakan kawasan milik pribadi seorang Belanda bernama “Kuhlan”. Pembangunan situ itu dilaksanakan selama 7 tahun (1919-1926)Pembangunan situ cileunca sekitar tahun 1929
menggerakan turbin pembangkit listrik plengan yang merupakan salah satu sumber listrik kota Bandung zaman kolonial,
selain itu debit air nya digunakan sebagai cadangan sumber air bersih kota Bandung kala itu. Berkapasitas 9,89 Juta M3 Air. Untuk mencapai kapasitisa setinggi itu Bendungan Pulo dipertinggi pada tahun 1940.

Setelah melewati kampung-kampung kecil… jalan yang naik turun lembah.. berkelok kelok.. semakin terlihat jelas luas nya danau, 45 km sebelah selatan Kota Bandung, tak jauh dari Kota Kecamatan Pangalengan. Genangan air seluas 180 hektare itu diapit dua desa, yakni Warnasari dan Pulosari. Sebenarnya, Situ Cileunca itu ada dua buah. Cileunca Satu memiliki luas 210 hektare dan ini, Situ Cileunca Dua, memiliki luas 180 hektare,”.

Setelah melewati beberapa perkebunan teh rakyat, jembatan jembatan kecil melintasi danau dengan udara yang sejuk, sampai juga kami ke gerbang utama wisata “Situ Cileunca”, tidak banyak pengunjung waktu itu …. Ada satu dua perahu yang tertambat di pinggir danau. kami lihat hanya ada satu perahu yang sedang beroperasi.

Cileunca.. danau penuh mitos.. dari dulu sudah beredar mitos penguasa danau itu.. nama nya Abah Suta… Konon katanya dia pernah bermusuhan dengan orang Garut… ada kepercayaan orang Garut dan keturunan jangan sekali-kali menyebrangi danau itu.. takut nantinya Mbah Suta marah… perahunya bakal ditenggelamkan.

Kami sampai di ujung danau, terbentang Dam Pulo yang memberi kesan kokoh. Kami berhenti sesaat untuk melepas lelah, tak lupa photo2x seperti hal nya kebanyakan orang yang sedang piknik ditambah makan bareng di tempat terbuka. Di ujung danau itu terlihat rute perjalan yang talah kami lewati.. hmm.. lumayan jauh juga…

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar